Event Tutup Tahun Sambut Datangnya Tahun Baru di Halakait


Event Tutup Tahun Sambut Datangnya Tahun Baru di Halakait

Event Tutup Tahun Sambut Datangnya Tahun Baru di HalakaitReviewed by kabarmanonMonday, December 30th, 2019.This Is Article AboutEvent Tutup Tahun Sambut Datangnya Tahun Baru di HalakaitKabarmancing.com, Tapin, Kalimantan Selatan – Pemancingan Halakait ikut menyemarakkan event akhir tahun dan menyambut jelang pergantian tahun 3 hari lagi. Ya, untuk menggelar kegiatan mancing tersebut para angler ramai datang di hari Minggu, 29 Desember 2019 kemarin. Berita Terkait : Event Akhir Bulan, Angler HST, HSS, HSU, Tapin Sambangi Halakait     Hari itu 122 lapak […]

Kabarmancing.com, Tapin, Kalimantan Selatan – Pemancingan Halakait ikut menyemarakkan event akhir tahun dan menyambut jelang pergantian tahun 3 hari lagi. Ya, untuk menggelar kegiatan mancing tersebut para angler ramai datang di hari Minggu, 29 Desember 2019 kemarin.

Berita Terkait : Event Akhir Bulan, Angler HST, HSS, HSU, Tapin Sambangi Halakait

    Hari itu 122 lapak sudah disiapkan untuk pemancing yang datang dari Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Utara, Batola, Tapin dan Kota Banjarmasin. Namun dari info Amad (penyelenggara acara) bahwa ada 11 peserta batal ikut. Berarti ada sebelas lapak kosong. Kekosongan itu tentu mempengaruhi hadiah yang sudah ditentukan. Alhasil hadiah pertama dari nilai Rp 5 juta turun menjadi Rp 4 juta. Ya, kekosongan lapak bagi penyelenggara mancing sudah biasa, solusinya ada dua yaitu hadiah disesuaikan, ikan dikurangi atau kedua-duanya.

Yadut (owner Pemancingan Tanduy Amandit) ikut meramaikan lomba di Halakait

    Dengan bandrolan tiket Rp 250 ribu perorang dan pemakaian umpan sesuai aturan kolam, berbondong-bondong angler dari kabupaten yang disebutkan diatas mulai siap adu strategi, skill dan umpan agar bisa membawa pulang uang untuk merayakan pergantian tahun.

    Bagi Amad yang juga Kepala Desa Kalumpang, event di Halakait adalah kesekian kalinya menyelenggarakan event mancing dan mengumpulkan para pemancing. Apalagi setiap ada lomba mematok tiket terjangkau dengan hadiah yang menarik ditambah lagi pelayanan yang diberikan maksimal hingga peserta ikut dan ikut lagi. Ya, kondisi kolam yang apa adanya tidak memakai atap, para angler pun tetap betah datang dan datang lagi jika ada lomba.

    Seperti biasanya Halakait di Desa Kalumpang, Kecamatan Bungur, Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, memainkan lomba dari jam 10 siang sampai jam empat sore. Lima jam lomba tentu bukan waktu lama. Bagi pemancing waktu tersebut jangan disia-siakan pasalnya dari ratusan peserta hanya 7 pemenang lolos masuk juara dari 2 kategori lomba yaitu ikan terberat dan favorit.

Pemenang lomba

    Pasca dimulainya acara turun ikan keseluruhannya mencapai 350 kg jenis tombro dan majalaya. Usai 2 jam berjalan tepatnya jam 12 siang dilanjut lagi jam satu siang sampai selesai jam 4 sore. Udara panas masih setia menemani peserta. Wajah-wajah serius tapi santai mewarnai sekeliling kolam. Ikan-ikan di kolam terus diburu agar bisa menjadi juara terberat dan masuk nominasi atau lolos juara favorit.

    Kegiatan Halakait di akhir tahun menyambut datangnya Tahun Baru 2020 pun berjalan lancar dan menghasilkan para pemenang yang sah. Di akhir kegiatan, juara pertama ikan terberat dibukukan Katot Lokal dengan bobot ikan 1,700 kg dan meraih uang Rp 4 juara plus tropi.(beta-kalimantan selatan/foto:dok.beta)

Terberat 1 / Katot Lokal (Kab.Hulu Sungai Selatan) / 1,700 Kg / Rp 4 Juta+Tropi
Terberat 2 / Naga Toy (Kab.Tapin) / 1,570 Kg / Rp 3 Juta+Tropi
Terberat 3 / Pembakal Obox (Kab.Tapin) / 1,515 Kg / Rp 2 Juta+Tropi
Terberat 4 / Pak RT (Kab.Hulu Sungai Tengah) / 1,450 Kg / Rp 1 Juta+Tropi
Terberat 5 / Capi – Capi (Kab.Hulu Sungai Selatan) / 1,380 Kg / Rp 500 Ribu+Tropi
Favorit 1 / H.Amat (Kab.Tapin) / 18 Ekor / Rp 500 Ribu+Tropi
Favorit 2 / Ifan (Kab.Tapin) / 17 Ekor / Rp 250 Ribu+Tropi

example banner
example banner


0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like